Rabu, Agustus 23, 2006

on
coro....


Walopun sepertinya coro nggak bakalan hidup kalo dibom nuklir, tapi ada beberapa ahli yang percaya bahwa seekor coro bisa tetep bertahan dan tidak mati. Yang lain sih malah kaga tahu, bodo amat katanya, urusin perut aja udah pusing ini ngurusin coro.....

Coro itu bisa nyerep lebih banyak radiasi dibanding manusia. Selama hidupnya, rata-rata seorang manusia terpapar radiasi sekitar 16 rems (dosis mematikan adalah sekitar 800 rems).

Kecoa bin coro, sebaliknya, bisa lebih tahan. Keterangan dari Integrated Pest Management Iowa State University (ini tuh nama jurusan umum buat semua mahasiswa) menyebutkan bahwa kecoa bisa tahan paparan radiasi antara 67,500 dan 105,000 rems. Untuk berbagai alesan, kecoa Jerman adalah yang paling tahan.

Ah, tapi opini ini nggak dikasi tahu ke semua orang sih. Artikel dari the Australian Broadcasting Corporation ini mempunyai alesan bahwa kecoa hanya sedikit lebih tahan dari manusia kalo kepapar radiasi. Menurut penelitian dari dua ahli Jerman , mereka berkesimpulan bahwa kecoa hanya lebih kuat "enam sampai limabelas kali." daripada manusia

Jadi, udah ketemu kan jawabannya ? Kalo ada yang bilang bahwa para kecoa bakal mewarisi dunia setelah PD III, maka itu rada ngawur, mungkin kecoa malah jadi kecoa panggang. Harapannya sih, malah jangan sampai itu terjadi (PD III).

11 comments:

  1. Puah! Gue benci abis ama ni makhluk, dimanapun dia berada, kalo dah keliatan ama gue, gue kejar dan hantam menggunakan barang apapun dideket gue, ampe remuk dan gak bergerak lagi, minimal ampe kebalik, yaitu tanda - tanda dia sedang dijemput malaikat maut!!!!

    BalasHapus
  2. dasar kurang kerjaan. emang tuh peneliti pernah ngrasain diradiasi sedahsyat itu?

    BalasHapus
  3. namanya juga peneliti...pasti sudah dong....

    BalasHapus
  4. badrquest10:42 PM

    kata kuncinya adalah kata "mungkin"...
    sebab diketahui dari fosilnya, kecoa adalah binatang yg secara morfologi tidak berubah sejak jaman dinosaurus, same jaman dino kasino indro.
    nah dari fakta ini, "sekenanya" para ahli iseng tersebut ngomong.."mungkin..kalo di bom nuklir, maka kecoa yg paling bisa bertahan" abis emang ngeselin sih nih binatang...ga ada matinye...

    BalasHapus
  5. pertanyaannya, apa anda sekuat coro bos ?

    BalasHapus
  6. Anonim9:12 AM

    Kecoa jua makhluk hidup man.....so koq dibantai gituan? Mang u penguasa hidupnya?

    BalasHapus
  7. wah ada penyayang coro nih....

    BalasHapus
  8. Anonim12:16 PM

    Hidup kecoa....
    Mandi ga mandi tetep mengkilat!!!!!!!!!!!

    Tapi emang sih kecoa punya seribu nyawa. tanpa kepala sekalipun masih bisa tetap hilir mudik selama 48 jam

    BalasHapus
  9. Bener juga men, pinter juga luh, mandi kaga mandi tetep klimis !

    Lagian walopun kepalanya ilang masih bisa idup 48 jam, akhirnya matipun karena kelaparan, abis mulutnya ilang !

    Ama lele kuatan mana yak ?

    BalasHapus
  10. Anonim10:27 PM

    wah peneliti kayaknya peneliti punya kerjaan baru tuch,,,,,

    neliti lele ama kecoa kuatan mana!!!

    gak usah dibom nuklir huga kecoa guampang mati, tinggal dipukul atau diinjek pake sepatu,,,, tapi ya sesama makhluk idup kudu punya tenggang rasa,,,,,,,


    tapi klo udah ngerusak barang ini itu mesti wajib dibasmi.......

    BalasHapus
  11. Emang coro bisa ngerusak barang apa ? Setahu gua tikus deh yang maen gigit....

    BalasHapus

Trimakasih udah bertanya....